Wednesday, 27 August 2014

Ilmu sihir menganggu perniagaan

Alhamdulilah...
       Renungan sejenak...mengapakah manusia sukar sangat mengamalkan sifat amarah sedangkan dalam ugama kita menegaskan supaya menjauhi kerana ada makhluk ke 3 yang akan merosakkan...tetapi benda ini yang terjadi sejak akhir akhir ini...allhuakhbar..
       Sedang kita berugama islam kenapa mengikut zaman firaun...pohonlah pada allah...kerana kita punya keinginan yg cepat menurut terus pergi wat wat siam...tahukah kamu hukuman allah...banya yg alpa sebab hukuman allah tidak d ajukan segera sebab itu selalu alpa...allahuakhbar..
    Alhamdulilah buat setakat ini semua yg dihajati untuk perubatan allah permudahkan...jauhilah amalan sihir

Tuesday, 5 August 2014

Pakej Umrah Dan Haji

Alhamdulilah...
Setelah sekian lama bertekad untuk membuka travel umrah akhirnya d izinkan allah
Bagi membantu golongan jemaah bagi melakukan umrah...
Insyaallah.....kami akan susuli dengan atur cara selepas ini...
diizinkan pada saya setiap tahun hadir ke mekah ...selepas kemalangan tempohari pun diizinkan kerumahnya buat kali ke 4...banyak perkara yang saya belajar tentang jemaah malaysia ke mekah....insyaallah saya akan susuli lagi dgn pakej yg kami sediakan...

Saturday, 2 August 2014

Perbuatan Zahir Dan Suasana Hati

SEBAHAGIAN DARIPADA TANDA BERSANDAR KEPADA AMAL (PERBUATAN ZAHIR) ADALAH BERKURANGAN HARAPANNYA (SUASANA HATI) TATKALA BERLAKU PADANYA KESALAHAN.

Imam Ibnu Athaillah memulakan Kalam Hikmat beliau dengan mengajak kita merenung kepada hakikat amal. Amal boleh dibahagikan kepada dua jenis iaitu perbuatan zahir dan perbuatan hati atau suasana hati berhubung dengan perbuatan zahir itu. Beberapa orang boleh melakukan perbuatan zahir yang serupa tetapi suasana hati berhubung dengan perbuatan zahir itu tidak serupa.

Kesan amalan zahir kepada hati berbeza antara seorang dengan seorang yang lain. Jika amalan zahir itu mempengaruhi suasana hati, maka hati itu dikatakan bersandar kepada amalan zahir. Jika hati dipengaruhi juga oleh amalan hati, maka hati itu dikatakan bersandar juga kepada amal, sekalipun ianya amalan batin. Hati yang bebas daripada bersandar kepada amal sama ada amal zahir atau amal batin adalah hati yang menghadap kepada Allah s.w.t pergantungan kepadadan meletakkan Nya tanpa membawa sebarang amal, zahir atau batin, serta menyerah sepenuhnya kepada Allah s.w.t tanpa sebarang takwil atau tuntutan. Hati yang demikian tidak menjadikan amalnya, zahir dan batin, walau berapa banyak sekali pun, sebagai alat untuk tawar menawar dengan Tuhan bagi mendapatkan sesuatu.

             Amalan tidak menjadi perantaraan di antaranya dengan Tuhannya. Orang yang seperti ini tidak membataskan kekuasaan dan kemurahan Tuhan untuk tunduk kepada perbuatan manusia. Allah Maha Berdiri Dengan Sendiri berbuat sesuatu menurut kehendaks.w.t Yang Nya tanpa dipengaruhi oleh sesiapa dan sesuatu. Apa sahaja yang mengenai Allah s.w.t adalah mutlak, tiada had, sempadan dan perbatasan. Oleh kerana itu orang arif tidak menjadikan amal an sebagai sempadan yang mengongkong ketuhanan Allah s.w.t atau ‘memaksa’ Allah s.w.t berbuat sesuatu menurut perbuatan makhluk.
            Perbuatan Allah s.w.t berada di hadapan dan perbuatan makhluk di belakang. Tidak pernah terjadi Allah s.w.t mengikuti perkataan dan perbuatan seseorang atau sesuatu.Sebelum menjadi seorang yang arif, hati manusia memang berhubung rapat dengan amalan dirinya, baik yang zahir mahu pun yang batin. Manusia yang kuat bersandar kepada amalan zahir adalah mereka yang mencari faedah kedun iaan dan mereka yang kuat bersandar kepada amalan batin adalah yang mencari faedah akhirat. Keduadua jenis manusia tersebut berkepercayaan bahawa amalannya menentukan apa yang mereka akan perolehi baik di dunia dan juga di akhirat. Kepercayaan yang demikian kadang-kadang membuat manusia hilang atau kurang pergantungan dengan Tuhan.

Segala-galanya adalah kurniaan Allah s.w.t dan menjadi milikNya. Orang ini melihat kepada takdir yang Allah s.w.t tentukan, tidak terlihat olehnya keberkesanan perbuatan makhluk termasuk lah perbuatan dirinya sendiri. Makam ini dinamakan makam ariffin iaitu orang yang mengenal Allah s.w.t. Golongan ini tidak lagi bersandar kepada amal namun, merekalah yang paling kuat mengerjakan amal ibadat.  Orang yang masuk ke dalam lautan takdir, reda dengan segala yang ditentukan Allah s.w.t, akan sentiasa tenang, tidak berdukacita bila kehilangan atau ketiadaan sesuatu.
               Mereka tidak melihat makhluk sebagai penyebab atau pengeluar kesan.  Di awal perjalanan menuju Allah s.w.t, seseorang itu kuat berama l menurut tuntutan syariat. Dia melihat amalan itu sebagai kenderaan yang boleh membawanya hampir dengan Allah s.w.t. Semakin kuat dia beramal semakin besarlah harapannya untuk berjaya dalam perjalanannya. Apabila dia mencapai satu tahap, pandangan mata ha tinya terhadap amal mula berubah. Dia tidak lagi melihat amalan sebagai alat atau penyebab. Pandangannya beralih kepada kurniaan Allah s.w.t. Dia melihat semua amalannya adalah kurniaan Allah s.w.t kepadanya dan kehampirannya dengan Allah s.w.t juga kurniaanNya.
               Seterusnya terbuka hijab yang menutupi dirinya dan dia mengenali dirinya dan mengenali Tuhannya. Dia melihat dirinya sangat lemah, hina, jahil, serba kekurangan dan faqir. Tuhan adalah Maha Kaya, Berkuasa, Mulia, Bijaksana dan Sempurna dalam segala segi. Bila dia sudah mengenali dirinya dan Tuhannya, pandangan mata hatinya tertuju kepada Kudrat dan Iradat Allah s.w.t yang menerajui segala sesuatu dalam alam maya ini. Jadilah dia seorang arif yang sentiasa memandang kepada Allah s.w.t, berserah diri kepadaNya, bergantung dan berhajat kepada-Nya. Dia hanyalah hamba Allah s.w.t yang faqir.

Thursday, 31 July 2014

Kanser dan ketumbuhan

Alhamdulilah....
Sekarang ini jika dihajati untuk kanser dan ketumbuhan ....insyaallah
Untuk kedua jenis penyakit ini boleh dilakukan secara pemindahan keluar mengunakan batin tanpa menyentuh pesakit...insyaallah dah hampir 3 pesakit yg telah diizinkan allah sembuh drp penyakit tersebut cuma kesabaran d perlukan mungkin beberapa kali rawatan mengikut keadaan penyakit.....cuma datang dgn hajat....insyaallah pihak kami akan membantu dgn izinnya

Sunday, 27 July 2014

kadar bayaran rawatan

Assalammualaikom....

Adalah di maklumkan bahawa perubatan yang kami jalankan tidak di kenakan bayaran cuma sekadar keikhlasan sahaja.  Nak buang saka,sihir ,gangguan atau pun apa yang di hajati cuma bawa sebotol air 1.5 Liter sahaja..Maaf perubatan ini adalah fardu kifayah bagi kami menolong sekadar termampu dgn izin allah...

Nikmat bersyukur

SYUKUR  MENGIKAT NIKMAT BARANGSIAPA TIDAK MENSYUKURI NIKMAT BERMAKNA MEMBUKA JALAN UNTUK KEHILANGAN NIKMAT ITU. DAN BARANGSIAPA BERSYUKUR MAKA SESUNGGUHNYA DIA MENGADAKAN PENGIKAT BAGI NIKMAT YANG DIPEROLEHINYA.

Biasanya kita takrifkan nikmat sebagai harta benda atau sesuatu yang menyenangkan. Kejadian dan keadaan yang selesa juga dianggap sebagai nikmat. Harta yang banyak adalah nikmat.
Tubuh badan yang sihat adalah nikmat.
Rupa yang cantik adalah nikmat.
Suara yang merdu adalah nikmat.
Betulkah semua itu nikmat? Jika harta menjadi nikmat tentu sahaja orang yang mempunyai harta yang banyak akan lebih tenteram jiwanya. Jika kesihatan adalah nikmat tentu orang yang sihat tubuh badannya akan berasa bahagia. Jika wajah yang cantik dan suara yang merdu adalah nikmat tentu mereka yang memilikinya mendapat kepuasan. Tetapi, apa yang berlaku adalah sebaliknya. Orang yang berharta masih juga berasa miskin hingga mereka berasa perlu melakukan rasuah.             Orang yang memiliki tubuh badan yang sihat masih tidak senang dengan tubuh badannya. Orang yang memiliki wajah yang cantik dan suara yang merdu masih tidak berasa senang dengan kecantikan wajah dan kemerduan suara yang dimiliki oleh orang lain. Anehnya pula orang yang tidak berharta, tubuh sering dihinggapi penyakit, wajah tidak cantik dan suara tidak merdu, boleh hidup dengan aman, bahagia dan tenteram. Golongan yang memiliki segala-galanya tidak merasakan kenikmatan sedangkan golongan yang tidak memiliki apa-apa pula yang merasakan kenikmatan hidup ini.
Apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan istilah nikmat?  Jika kita mahu memahami maksud nikmat, kita perlu memahami perjalanan hukum sebab musabab yang sampai kepada kita. Kita melihat beberapa orang menerima benda yang serupa dan menghadapi keadaan yang serupa tetapi keadaan jiwa mereka tidak serupa. Ada orang yang terus menerus merungut walau sebanyak mana harta yang diterimanya.
Ada orang yang terus menerus berkeluh-kesah walaupun keadaan yang menguntungkan mendatanginya. Ada pula orang yang sentiasa tenteram walaupun tidak didatangi harta. Namun, dia tetap tenteram walaupun didatangi keadaan cemas atau kesusahan. Jika kita renungkan dengan mendalam kita dapat merasakan bahawa apa yang mendatangi kita adalah alat, sementara sesuatu yang datang bersama-sama alat itulah yang menimbulkan nikmat ataupun sebaliknya.

Saturday, 26 July 2014

selamat hari raya aidil fitri

Assalammualaikom....
        Buat semua warga islam selamat menyambut 1 syawal moga di rahmati diberi kesejahteraan dan keberkatan...pihak kami aliff akan bercuti seminggu bermula hari raya.... terlebih dahulu kami memohon ampun dan maaf drp saudara dan saudari jika ada terkasar bahasa seaktu berurusan dgn pihak kami..
        Moga dgn limpah rahmatnya kita akan d pertemukan lagi ...insyaallah

Friday, 25 July 2014

Kenikmatan daripada allah di bulan ramadhan

Alhamdulilah.....sekian lama saya menyepi...kini kembali untuk menyambung hal hal yang di izinkan allah...hampir setahun saya menyepikan diri...

     Setelah beransur pulih daripada kemalangan tahun sudah pada 15 hari puasa..melibatkan kenderaan saya naiki Z1000 hancur ..tapi tiada sedikit kecederaan luka mahupun patah ke atas tubuh badan saya dengan kehendaknya...alhamdulilah..
     Mungkin tuan dan puan tertanya betulkah... di sini saya sertakan untuk renungan sahaja ...tiada apa pun hebat selain daripada hendaknya
    Sesungguhnya allah lebih tahu ...kita hanya merancang....insyaallah lepas ini akan saya susuli dgn jenis-jenis  rawatan...allahuakhbar